:: Ahlan wa Sahlan wa Marhaban Bikum ::

Thursday, July 14, 2011

Surat Sayyid Qutb dari Penjara

Surat Sayyid Qutb dari penjara kepada adiknya, Hamidah Qutb...
Ambillah pengajaran~

* * *

Adikku,
Di saat kita hanya berfikir untuk hidup bagi diri sendiri,
Terasalah oleh kita bahawa kehidupan ini begitu sempit dan pendek.
Hanya bermula dengan kelahiran kita, dan berakhir dengan kematian.
Berangkat dari pertama kali kita digelarkan di atas bumi, dan kemudian kembali ke bumi lagi.

Tetapi adikku,
Jika hidup kita untuk aqidah dan untuk orang lain,
Maka terasalah hidup ini begitu luas dan panjang.
Ia lahir bersama kemanusiaan, dan tidak akan mati.
Walau setelah ruh terlepas dari jasad ini, walau berpisah dengan bumi.

Kita akan merasa bahagia dan puas!
Hakikat umur kita berlipat ganda jauh melebihi jumlah angkanya.
Walaupun pada hitungan tahun, usia kita kecil sahaja.
Itulah kebahagiaan hakiki.
Bukan kebahagiaan fantasi.

Dalam kehidupan seperti itu,
Tergambarlah keuntungan yang kita peroleh sejak awal kelahiran kita.
Dari hari ke hari.
Dari masa ke masa.
Dan seluruh umur kita.
Keuntungan itu terasa dalam perasaan kita, pada setiap langkah kita.

Terasa betul bahawa hidup ini,
Bukan sekadar berapa lama nafas ini keluar masuk dari tubuh kita.
Bukan sekadar berapa banyak jumlah angka umur kita.
Tapi hidup ini diukur dan dinilai dari kepuasan rohani yang dapat kita rasakan!

Inilah kenyataan yang dinamakan Realiti.
Bukan seperti imaginasinya kaum yang materialistik itu.
Dan inilah hakikat hidup di atas segala hakikat yang mereka perkatakan.

Sumber : http://halwahati.wordpress.com/2011/03/25/nilai-kehidupan-2/

No comments:

Related Posts with Thumbnails
Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template