:: Ahlan wa Sahlan wa Marhaban Bikum ::

Wednesday, October 8, 2008

RAYA DI HOSPITAL


Pada hari kedua yang lalu,alhamdulillah, saya berpeluang beraya di hospital kerana menemani adik saya yang berumur 4 tahun.Dia mengalami kecederaan pada elbow jointnya akibat jatuh dari kerusi ketika bermain-main . Tapi sekarang adik saya sudah semakin pulih selepas menjalani suatu pembedahan kecil pada hari raya kelima. Syukur kepada Allah,walaupun pada tahun ini saya tidak dapat bertandang ke rumah sanak saudara dan sahabat handai semeriah tahun-tahun yang lepas, namun saya telah memperoleh suatu pengalaman yang berharga.

Apa yang ingin saya kongsikan adalah kehidupan jururawat dan doktor-doktor. Saya kagum melihat mereka. Mungkin pada hari raya pertama pun mereka terpaksa bertugas di hospital. Kalau saya berada di tempat mereka, tidak sanggup rasanya untuk menyambut hari kemenangan tanpa bersama-sama keluarga tersayang ,menziarahi saudara-mara dan jiran tetangga.

Kawan-kawan saya di sini ramai juga yang mengambil bidang kejururawatan dan perubatan.Antara sahabat saya bakal jururawat ialah Rubiah,Khairani,Syeril,Salasiah,Hajar dan Asyikin.Sahabat yang memang rapat. Sahabat karib.Sahabat seperjuangan.Yang mengambil bidang perubatan pun ramai juga termasuk adik-adik usrah saya yang dikasihi, Nurul dan Ilyani. Juga sahabat-sahabat di Timur Tengah. Saya harap mereka tabah walau terpaksa bertugas di hari perayaan ketika bekerja nanti.

Saya?Entahlah. Saya tidak pasti bagaimana pula dengan dentist. Saya harap tidak.

Dari pagi hingga malam saya di wad, saya dapat memerhatikan gelagat para doktor dan jururawat. Para jururawat biasanya setia di wad sehingga tamat shif mereka yang lebih kurang 12 jam. Datang pagi,balik maghrib. Datang maghrib,balik pagi.Doktor pula datang jika mereka hendak memberikan rawatan kepada pesakit sahaja. Tetapi saya perhatikan doktor-doktor ini tetap berada di hospital dari pagi sampai malam.

Memang mencabar rupanya kerjaya sebagai doktor dan jururawat ini. Tetapi pasti akan mendapat pahala yang besar jika keletihan tersebut diiringi dengan keikhlasan. Menghilangkan kesusahan dan kesakitan orang lain sangat mulia di sisi manusia dan di sisi Tuhan. Tahniah dan selamat berjuang buat sahabat-sahabat saya yang bakal menjadi doktor dan jururawat. Juga untuk yang bakal menjadi dentist. Manalah tahu, mungkin juga akan mengalami nasib yang sama.

Dahulu sewaktu di Matrikulasi, saya juga asalnya seorang pelajar pre-medical. Tetapi saya tidak mengetahui apa yang terjadi kepada diri saya sehingga saya merasakan diri dan jiwa saya tidak mampu lagi untuk terus dalam bidang ini. Tidak serasi. Tidak larat. Tertekan. Akhirnya selepas saya melakukan istikharah, saya yakin untuk menukar ke bidang pergigian. Ada juga sedikit kekesalan bertapak di jiwa kerana emak dan ayah memang mengharap puteri sulungnya ini menjadi doktor perubatan, namun dipasrahkan hati jua. Borang penukaran course diisi dan alhamdulillah,approved.

Walaupun bidang pergigian juga merangkumi subjek-subjek perubatan yang basic, namun bagi saya bidang ini lebih menenangkan jiwa saya. Dengan gabungan sains dan seni tangan, saya masih berasa seronok mendalami bidang pergigian hingga saat ini. Tidak tertekan. Tahun depan,insya Allah kami akan mula praktikal dan berjumpa dengan patient.Alhamdulillah, takdir Allah sememangnya terbaik untuk manusia. Jangan kita persoalkannya. Redhalah dengan ketentuan Allah sebagaimana kita mengharap redha daripadaNya. Kesyukuran selalu padaMu ya Allah…

2 comments:

Name : Muhammad Hanif bin Mahamud said...

salam, kenapa kecewa, Allah dan mencaturkan perjalanan hidup anda, husnul zon dgn Allah.. hidup ini ibarat roda, kadang2 kita disanjung dan kadang kita dicemuh, apa-apa pun penawar nya ialah pergantungan kepada Rabul Jalil..dan setiap orang berfungsi utk ummah, eitheir doctors,dentist or whoever, they need to enhance the ummah's talent. do your best

AZANSUBUH said...

thanks sahabat for your tasyji'...

Related Posts with Thumbnails
Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template